Kamis, 23 Juli 2020

Hari Raya Buda Cemeng Kelawu/ Buda Wage Kelawu

Hari Raya Buda Cemeng Kelawu/ Buda Wage Kelawu

BUDA WAGE KELAWU atau sering disebut dengan Buda Cemeng Kelawu merupakan merupakan pemujaan untuk nunas kemakmuran dan kesejahteraan dalam hal rejeki.
Hari Buda Wage biasanya umat se-dharma melakukan pemujaan terhadap Bhatara Rambut Sedana (Dewi Laksmi).

Pelaksanaanya di ulang selama 210 hari atau 6 bulan sekali.

Isitilah yang berkembang di masyarakat yaitu di Hari Buda Wage sebagai harinya UANG dan masyarakat tidak diperbolehkan menggunakan uang sebagai barang simpan-pinjam (alasanya karena uang tersebut sedang disembayangi). 
BUDA WAGE



BUDA WAGE KLAWU

Sarana upakara untuk Hari Suci Buda Wage, tidak semua sama bagi umat Hindu. Hal ini sesuai dengan desa-kala-patra di masing-masing desa pekraman.

Berikut ini adalah beberapa banten yang dipersiapkan dalam persembahyangan di Pura Dadia Shri Nararya Kreshna Kepakisan-Karangasem Bali.

Banten Guru:
Jejaitanya: Sampian, Aledannya Sesayut, kojong wadah kacang saur (3).8

Isi jejaitan: tempatnya pakai nare/ talam aledan sayut (bunder) sampiannya juga sayut di ukir, berisi jejaitan pisang satu pasang di ikat/ jepret, jaitan (satunya berisi kojong tiga biji) kojong seperti tlekosan, isi kojong buah pinang, bija ratus dan base mepilit 3 biji diikat menjadi 1 pakai benang.
yang lagi satu berisi pisang di iris, buah di iris jaje uli begine , sampianya pakai sampaikan peras kecil.


Cara nanding: tempatnya pakai talam/nare, diatasnya pakai aledan sayut, berisi buah, pisang, jaje uli begina, jalan campur, tumpeng pedok 1 biji diatas tumpeng isi telur matang,  jaitan kojong rangkat isi kacang, saur, telur di iris/goreng.



Banten Buutenan:
Jejaitanya: berisi buwu dan teenan, 

                                      teenan


                                         buwu


 Dan krikramas bentuknya segi empat (tengahnya berisi tangkih 5 biji+kapas, lengis nyuh ,nyuh mekikih, jahe gine metunu, limo dan dupe mekerik).

Isi jejaitan: isinya nasi diatasnya berisi kacang saur, bunga sam-sam/ kembang rampe, dan segau (banyak). Tempatnya pakai bokor kecil berisi beras sama pis bolong satak.

Krikkramas: isinya (nyuh mekikih, limo, jaje gine metunu, kapas isi minyak kelpa dan  dupe mekerik sebagai minyak wangi. Di atas krikkramas berisi suar petak (di atas ceper di taruh Buwu untuk ngayabang). Untuk tempat krikramas cemper isi celemik/ tanggih 5 biji dijahit jadi satu.


Semoga informasi di atas bermanfaat bagi umat se-dharma.
Untuk pembuatan Buutenan:
Bude Wage, Soma robek, Sugihan. (Enam bulan sekali)

Read other related articles

Also read other articles

© Copyright 2020 Tempat Berbagi Informasi | All Right Reserved